Judi Poker Domino 99 Online Agen Poker Domino QQ Online

Agen Poker Domino QQ Online Agen Judi BandarQ Poker Domino Online Indonesia

Agen Togel Nasional Online cyber303.com

Bandar Poker BandarQ Online ituPoker Judi Poker Domino 99 Online

Bola168 Agen Judi Bola, Bandar Bola, Agen Bola, Sbobet, Ibcbet , Piala dunia 2018 Hdpbet.com agen judi online, bandar judi online, Togel Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Bandar Sakong RGOBET PAMANTOGEL Senior Bandar Togel Online Terpercaya + 14 Permainan LIVE CASINO Space Iklan Texaspoker Wigobet

Cerita Panas Permainan Di Kolam Nikmat

Discussion in 'Cerita Dewasa' started by mayaak, Sep 20, 2018.

  1. mayaak

    mayaak Member

    [​IMG]

    Cerita Panas Permainan Di Kolam Nikmat -“Apanya yang rasanya kaya disurga Pak…?” Kata Pak Usep yang tiba-tiba sudah muncul dari balik batu besar disamping kolam pemandian Citra dan Prawoto. Diikuti oleh ketiga ajudannya. Diki, Projo dan Kirun.

    “Eh… Anu pak…. Itu…” Ujar Pak Yusup gagap, seperti melihat hantu.
    “Air kolamnya pak, rasa hangatnya enak…. Seperti di Surga….” Sahut Pak Panjul yang ikut-ikutan gagap.

    Mendengar suara Pak Usep, buru-buru kedua lelaki paruh baya itu menarik mundur tubuhnya, melepaskan diri dan penisnya dari genggaman tangan Citra lalu cepat-cepat buru membenamkan dirinya kedalam air kolam. Begitupun Citra, wanita cantik yang wajah dan rambutnya masih belepotan sperma Pak Panjul dan Pak Yusup segera ikut membenamkan diri dan sedikit menjauh ketengah kolam. Sambil membelakangi Prawoto, Citra berusaha membasuh dan membersihkan tubuh sekenanya.

    “Oooowww.. Ternyata ada Pak Panjul dan Pak Yusup… ” Tanya Pak Usep begitu tiba dikolam tempat Citra dan Prawoto merendam diri. ” Tumben Pak… Jam segini masih berendam dikolam…?”
    “Hehehe… Anu pak… Habis ngobrol dengan Woto…” Jawab Pak Panjul sekenanya
    “Eh iya ada Prawoto juga toh… ” Sapa Pak Usep yang menyadari jika dikolam itu ada orang lain juga,

    Tiba-tiba, mulut Pak Usep seolah tercekat ketika melihat sosok cantik yang berada tak jauh dari Prawoto.

    “Siapa itu Wot…? Kata Pak Usep yang tiba-tiba berjongkok dan berbisik ke dekat Prawoto. “Tadi sepertinya dia datang bareng kamu ya…?”
    “Eeehmmm itu… ” Jawab Prawoto kebingungan, “Itu anu Pak…. Itu mbakku… Iya… Mbakku… Dia baru datang dari kota semalam….” jawab Prawoto.
    “Mbakmu…?” Tanya Pak Usep tak percaya. “Emang kamu punya mbak…?”
    “Punya pak… Lhaitu opo coba…? Dia saudara jauhku…” Jawab Prawoto lagi
    “Kok kayaknya cantik bener Wot mbakmu… ” Kata Pak Usep sambil mengusap-usap janggut tipisnya.
    “Iya Pak.. Cantik bangetlah… Wong saudaranya juga ganteng gini…. Hahaha…”
    “Ganteng opone…? Wong kurus item gitu kok dikata ganteng…? Hakhakhak…” Celetuk Pak Usep sambil tertawa keras.
    “Eh kampret… Aku dikata-katain….” Celetuk Prawoto.

    “Eh iya pak.. Saya pamit dulu ya… Udah siang.. Mau angon ternak dulu….” Potong Pak Yusup pada Pak Usep tiba-tiba, “Wot aku duluan ya… Khawatir si Bendot, Surpin dan si Markun kelaperan….” Tambah lelaki tua itu sambil buru-buru keluar dari kolam air panas.
    “Saya juga pak… Pamit duluan.. Baru inget kalo masih ada pasien yang mau urut…. ” Sambung pak Panjul yang juga buru-buru keluar keluar kolam dan beranjak menjauh menyusul Pak Yusup.
    “Buru-buru amat pak mandinya… Disini ada cewe loh… Yakin mau ditinggalin….?”
    “Nggak apa-apa pak…. Buat bapak aja deh…” Jawab Pak Panjul singkat.
    “Hakhakhak… Ya weslah sana kerja…. Cari duit yang banyak supaya bisa makan… Hakhakhak..” Tawa Pak Usep melihat tingkah penduduk desanya begitu kikuk.

    “Dasar penduduk bermasa depan suram….” Ucap Pak Usep sambil menggeleng-gelengkan kepala yang kemudian melirik kearah Prawoto, “Heh Woto…Buruan gih… Panggil mbakmu kesini… Aku pengen kenalan…”

    Melihat gelagat Pak Usep, Prawoto tahu jika lelaki tua itu terlihat tertarik dengan Citra.. Pak Usep berusia sekitar 62 tahun. Tubuhnya tinggi kurus dengan postur agak bungkuk. Rambutnya yang panjang mulai beruban disana-sini, membuat dirinya terlihat jauh lebih tua. Sudah menjadi rahasia umum, jika Kepala Desa satu itu adalah kolektor istri. “Si Tukang Kawin”. Istrinya banyak, dan jumlah anaknya juga sudah belasan.

    Videonya

    Film Bokep

    Sumber
     

Share This Page